Intermezo

11 September 2015 at 1:20 am (opini)

Dulu, kalo mau ke Jogja langsung berangkat se engga punya duit pun. Ada gaya baru malam atau progo -kelas teri yang kasih celah korupsi banyak pihak. Mau bayar di atas atau kucing kucingan. Bebas. Yang penting jangan berharap untuk duduk, sukur sukur dapet slot di bordes. Atau berdiri di pinggiran lok kepala kereta juga boleh kalo rame atau bahkan berdiri sampe ketiduran di toilet yang busuknya seanjing anjing pun kadang jadi opsi.
 
Kereta jalan dengan gerbong yang sumpek. Manusia manusia kere berdesakan. Bordes penuh, kursi apalagi. Bahkan seluruh kursi kolongnya terisi orang dan atau barang. Orang dan barang seakan ga ada beda. Toilet? Kadang ada manusia normal yang merasa mentok cukup berdesakan di bordes, tapi banyak juga yang pilih opsi berdiri di toilet yang busuknya setengah seanjing anjing, ga jarang banyak juga yang ketiduran.
 
Kadang ada rasa kangen sama semilir deras angin lajunya kereta dengan gemuruh mesinnya. Berdiri di pinggir pintu gerbong, angin deras nerpa nerpa. Belah malam dan tanpa harus nengadah pun, kadang bentangan bintang depan mata. Angin deras nerpa nerpa, asal jangan ujan itu jadi momen yang asik di tengah kereta kere.
 
Awas jangan lupa, masinis 3x periksa, hadir setelah mampir di Cikampek atau Cirebon dan Purwokerto dan terakhir Kroya. Boleh kucing kucingan, atau bayar goceng. Atau mau pura pura dagang pun boleh, modalnya cukup beli 3 botol mineral, teriak teriak deh kalo masini mau lewat. Mengamen pura pura pun bisa, kalau ribet bawa gitar cukup modal harmonika. Praktis, yang penting mentas pas masinis lewat.
 
Prupuk, Bumi Ayu, Purwokerto, Kroya, Kebumen, Prembun. Seolah kata yang akrab walau hanya melintasi kotanya. Jangan harap kereta melega, turun 1 naik 10, turun 10 naik 100. Dan kereta kere kelas teri ini hampir berenti di setiap stasiun. Kadang harus rela diduluin sama kelas bisnis. Padahal nyampe duluan, tapi harus nunggu bisnis lewat dulu, kere baru boleh lewat.
 
Mendekati pagi biasanya udah deket ke Jogja. Kalo naik Gaya Baru Malam, jangan terusin tidur kalo ga mau kebawa sampe Surabaya. Naik Progo aman, mentok di Lempuyangan, bukan Tugu. Tugu jelas bukan untuk kelas kere. Tugu cuma untuk pebisnis keatas, kebawah ngga.
 
Sampe Lempuyangan, terserah mau ngapain. Muter muter naik beca atau jalan kaki sampe Malioboro pun oke. Terserah mau ngapain, jadi gembel sesaat atau sempet sempetnya kepikiran untuk mampir di kios sewa buku sekedar numpang baca ngabisin waktu, atau bengong ga jelas di perempatan Benteng Vredeburg juga silahkan.
 
Yang penting, pantau jalan Pajeksan. Kalo Pade udah keluarin meja, itu artinya sudah terima tamu. Semoga kepala ayamnya udah ada. Segelas dua gelas pembuka aja dulu, sambil ngobrol ngobrol ringan sama siapapun yang sedia. Awas jangan bablas, inget kalo niat cuma sehari kereta pulang arah jakarta jam 9. Jangan telat. Untuk kemudian kembali mengulang cerita yang bahkan belum genap 24 jam sebelumnya, kearah sebaliknya. Percayalah, tetap sama.
 
Kalopun ditinggal kereta, jangan ragu untuk balik ke Pajeksan. Semakin larut, biasanya semakin asik. Segelas dua gelas pembuka aja dulu, sendiri pun tak apa. Perlahan frekuensi saling mengikat, dan dari yang bengong sendirian mendadak bisa ketawa ketawa, nyanyi nyanyi, bahkan jingkrak jingkrak entah sama siapa. Seolah sahabat yang lama ngga ketemu dan saling berbagi pengalamannya masing masing.
 
Ga usah pikirin mau tidur dimana, Lempuyangan luas. Mau pilih tidur di peron atau mushala? atau di gerbong kosong juga boleh. Semua gratis. Tis.
 
Bangun tidur, kembali mengulang yang bahkan belum genap 24jam sebelumnya. Mau baca baca di kios sewa buku atau bengong ga jelas di benteng Vredeburg juga silahkan.
 
Yang penting, pantau jalan Pajeksan. Kalo Pade udah keluarin meja, itu artinya sudah terima tamu. Semoga kepala ayamnya udah ada. Awas jangan bablas, inget kereta terakhir ke jakarta jam 9 teng. Kalau telat, silahkan mengulang, lagi.. lagi.. dan lagi.
 
Dan mendadak anak nangis, bangun. Ngingetin bapanya untuk ngga terjebak masa lalu.

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar

Jadilah Presiden Rakyat!

19 Oktober 2014 at 12:41 pm (opini)

menjadi relawan Jokowi buatku adalah membantu diriku sendiri karena Jokowi adalah simpul bagi energi-energi positif yang kita miliki untuk Indonesia yang lebih baik

Kill the Blog

Jokowi mau mendengarkan saya berbicara Kenangan ketika pertama kali kita bertemu mendengarkan draft lagu “Bersatu Padu Coblos No.2”  – 2 Juni 2014

Dear Bapak Jokowi,

Aku menulis surat ini di atas pesawat yang membosankan dalam perjalananku ke konferensi Art Asia Council di Tokyo, Jepang, pasti bapak tidak membayangkan bahwa seorang “rapper kampung” sepertiku bisa diundang untuk perhelatan-perhelatan semacam ini. Perlu bapak mengerti, bahwa dalam kerja kesenianku, peran negara sangat minim, untuk tidak dibilang nihil, meskipun sudah ada Menparekraf dan Dana Keistimewaan di Daerah Istimewa Yogyakarta. Tapi aku tidak akan mengeluh karena aku hidup di tengah patani-petani miskin di desaku yang selalu tersenyum dan tetap menanam meskipun gagal panen. Mereka adalah orang-orang Indonesia yang hebat dan paham akan proses untuk menjadi Indonesia.

Pertama-tama, aku mohon maaf karena tidak bisa menghadiri Pesta Rakyat pelantikan bapak di tanggal 20 Oktober nanti, meskipun teman-teman relawan banyak yang berharap aku hadir di sana. Tapi seperti janji di laguku buat bapak…

Lihat pos aslinya 650 kata lagi

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar

Kenapa Jokowi.

7 Juni 2014 at 11:22 pm (opini)

Ini pernyataan, bukan pertanyaan. Karna satu alasan sederhana: Indonesia butuh perubahan. Cukup sudah generasi tua mengacak-acak bangsa ini sampai keakar-akarnya, masih mau nerusin generasi macam itu? Gua sih ngga. Karna cuma ada 2 kandidat presiden, gua anggap ini pertarungan antar generasi. Generasi tua yang “takut” pada perubahan yang akan dibawa generasi muda.

Jokowi lahir dari kelas rakyat, bukan dari kalangan bangsawan bermental raja. Diluar itu, dengan mata kepala sendiri gua liat Jakarta jadi lebih baik, walaupun belum maksimal tapi sudah terlihat kearah menjadi lebih baik lagi. Dari mulai hal sederhana soal bangku taman sampai ke penanggulangan banjir. Jalan protokol banyak yang ditinggiin, yang walaupun banjir tapi tetap masih bisa dilewati. Kali kali banyak yang dikeruk, pemukiman pinggir kali banyak mulai diberesin. Pemukiman padat penduduk diberi subsidi untuk renovasi rumah agar lebih layak lagi. Hiburan rakyat yang benar benar diperuntukan untuk rakyat. Birokrasi diberesin sampai ke tingkat rt/rw. Mungkin masih banyak lagi yang ga keliatan sama gua, tapi… Dari sedikit yang terlihat itu, cukup sudah untuk mempercayai Jokowi memimpin bangsa ini. 

Diluar prestasi itu, gaya kepemimpinan Jokowi keren buat gua mah. Karna mungkin dari kelas rakyat, jadi memimpinnya ya dengan gaya rakyat juga yang ga pake jumawa ataupun gengsi hirarki. Sedangkan kita sama-sama tau, ga usah jauh jauh liat gaya seorang Gubernur deh, coba liat gaya PNS di pelayanan publik yang seolah olah berkata “lo yang butuh gua”, jadi jutek, judes, masam, itu hal yang biasa terjadi. Terlebih untuk kelas jelata, kadang bikin sakit hati.

Denger denger, katanya Jokowi sudah mulai merobak pelayanan publik dengan gaya pelayanan Bank, dimana semua petugasnya bisa ramah dan menebar senyum yang mungkin walaupun atas nama standart operational procedure, tapi tetep seneng aja kali dapet pelayanan yang ramah begitu.

Kalau pelayana di tingkat keluarah bisa bener bener beres macam itu, gua yakin mereka para pns pun perlahan mulai bisa ke arah yang lebih profesional lagi. Ya, lebih profesional lagi yang semakin sadar bahwa kenaikan pangkat bukanlah dari relasi ataupun family, tapi lebih ke kinerja. Kita sama sama tau lah, ga usah di dunia PNS, di kalangan swasta aja ada semacam tradisi kolusi dimana bukan kinerja yang dinilai, tapi lebih ke relasi-family. Jadi kadang harus menjilat ataupun menyuap. Dan konyolnya, itu jadi tradisi yang seolah olah diamini oleh banyak orang.

Ditengah karut marut tatanan sosial dan birokrasi di negeri ini, Indonesia butuh revolusi mental.

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar

Jojga – KA Progo, Lempuyangan

20 Maret 2014 at 12:02 am (opini)

Gambar

Setelah kurang lebih 5 taun ga mampir mampir ke Jogja, awal bulan lalu akhirnya bisa sempetin mampir. Niatnya sih mau berbulan madu gitu sama bini yang baru aja dinikahin, sengaja ngajak doi berangkat pake kereta ekonomi yang dulu biasa gua pake. KA Progo namanya. Dengan tujuan, gua pingin kasih liat bini gua apa yang dulu gua rasain selama bulak balik Jakarta-Jogja sebelum nikah (bahkan sebelum pacaran!!) sama dia. Gua pingin dia ngerasain betapa ngenesnya kereta kelas ekonomi, yang sumpah demi apapun gua anggap ga manusiawi. Panjang kalo gua harus cerita kenapa gua bisa bilang itu ga manusiawi.

Dari awal beli tiket aja gua udah ngerasa beda. Bayangin aja, ternyata beli tiket kereta ekonomi sekarang bisa ONLINE dengan banyak media pembayaran, baik itu kartu debit ataupun kredit dan bahkan bisa pilih mau duduk dimana. Dulu, sumpah demi apapun gua ga pernah beli tiket yang harganya 38rebu perak. Kalopun harus beli, itu berarti gau bawa cimeng dan itu berarti harus ngantri atau beli di calo. Sekarang? Gua rasa ga akan bisa beli tiket sembarang, sekalipun masih ada calo, itu berarti tuh calo ada main sama orang dalem.

Dulu, untuk ke Jogja itu modal gua cuma 15rebu perak kalo lagi ada duit. So, kenapa bisa gua cuma harus keluar 15 rebu perak? Itu karna korupsi masih sangat amat merajalelas sekali dari semua tingkatan. 15rebu itu gua keluarin ga sekaligus, tapi per 5 rebu perak. Jadi, selama perjalanan ke dari Jakarta ke Jogja (stasiun Lempuyangan) itu ada 3x pemeriksaan. Kalo ga salah setelah stasiun Cirebon, Purwakarta dan Kroya. Setiap kali pemeriksaan, cukup kasih masinis yang meriksanya 5000 rupiah, lo aman. Mau lebih ekstrem? Pura pura dagang, Aqua ke, apa ke.. , atau kalo mau lebih ekstrem lagi, lo bisa duduk di pinggiran Lok terdepan. Ya, terdepan. Itu berarti lo ga punya atap dan tarohannya mati (gua pernah beberapa kali, bahkan sempet sempetnya sambil nyimeng :p).

Sekarang harga tiketnya udah 80ribu (karna beli online, ada biaya tambahan yang gua lupa apa aja). Dan ketika gua bener bener berangkat pake tuh kereta, gua terkesima. Masuk stasiun pun teratur. Padahal dulu, gua biasa lewat pintu samping Stasiun Senen tanpa harus ngelewatin pemeriksaan karcis di gerbang depan. Sekarang bahkan ternyata harus kasih liat KTP dulu untuk disamakan identitasnya dengan identitas di tiket yang dibeli untuk bisa masuk ke peron.

Di dalam kereta, semua penumpang sekarang dapet kursi. Bahkan ga ada satupun penumpang yang duduk di lorong gerbong. Padahal dulu, jangankan di lorong gerbong, yang tidur dibawah kursi aja banyak. Intinya udah nyaman, ga penuh sesak dan semua penumpang duduk di kursinya masing-masing.

Belum lagi soal asongan. Ga ada satupun asongan yang masuk dalam gerbong atau bahkan di setiap stasiun yang kebetulan berenti, ga ada satupun asongan yang nawar-nawarin dagangannya. Satu satunya pedangan yang ada dalam kereta, ya emang orang keretanya. Semacam pramugara/i lah di pesawat, mereka bawa gerobak yang berisi makanan dan ditawarin ke penumpang dengan catatan, ga gratis. Lo harus bayar untuk itu.

Belum lagi soal kebijakan pemberhentian kereta. Dulu, seinget gua hampir di semua stasiun kecil ataupun besar selama perjalanan, KA Progo selalu berenti dan bahkan, kadang malah harus nunggu lama untuk kereta bisnis biar duluan. Jadi, sekalipun kereta ekonomi sampe di stasiun Cirebon duluan, itu kereta harus nunggu kereta bisnis/eksekutif lewat dulu baru dia bisa jalan. Nyakitin kan? Sekarang, cuma di stasiun besar aja KA Progo berenti.

Sesampainya di Lempuyangan, hati ini terasa bergetar. Selain karna takjub dengan reformasi total sistem perkeretapian, hati ini bergetar karna sudah terlalu lama tidak menginjak tanah Jogja. Setelah 5 tahun, akhirnya bisa datang lagi -dan tidak sendiri, kali ini membawa istri.

Gambar

Gambar

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar

Air dan Pasar Bebas

19 Desember 2013 at 8:30 am (opini)

pasti pernah beli air kemasan Aqua. Itu artinya kita ngebeli air dari tanah kita sendiri yang diambil di Klaten, Sukabumi atau di beberapa titik mata air lainnya yang ga cuma dijual disini aja, tapi juga di Malaysia, Brunei, Singapura.

Aqua sendiri udah dibeli sama Danone, perusahaan Spanyol yang berkantor pusat di Perancis. Ga cuma Aqua, kita mungkin juga pernah beli Mizone atau Milkuat untuk yang dijual bebas dari mulai warung emperan sampe ke hypermarket macam Carrefour perusahaan ritel Perancis: kedua terbesar setelah Wallmart, yang dari Januari 2013 udah 100% dimiliki Trans Corp milik si Anak Singkong Chairul Tanjung.

Mungkin ga sih kalo ada pikiran Carrefour sengaja dilepas ke pengusaha lokal untuk memuluskan niatnya buka gerai seantero negeri karna mungkin ada aturan yang membatasi kepemilikan pengusaha asing? karna saat ini aja Carrefour punya 84 gerai yang tersebar di hampir semua pulau di Indonesia.

*http://www.merdeka.com/peristiwa/aqua-contoh-kasus-komersialisasi-air-dalam-persidangan-di-mk.html
*id.wikipedia.org/wiki/Aqua_(air_mineral)
*http://id.wikipedia.org/wiki/Danone
*http://id.wikipedia.org/wiki/Carrefour

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar

Next page »

Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.

Bergabunglah dengan 1.277 pengikut lainnya