Dampak banjir yang menyebalkan

6 Februari 2007 at 10:24 pm (Uncategorized)

Ah gila…. Kali ini gua ngerasain banget betapa merugikannya banjir. Emang ga pernah tempat yang gua tinggalin kerendem aer, tapi banjir kali ini udah ngeganggu aktifitas internet gua. Speedy mati total! Jaringan internet speedy sejabodetabek putus! Betapa menyebalkannya dampak banjir kali ini.
Berawal dari tanggal 1 februari, gua pikir akses speedy gua diblok karna belum bayar tagihan. Hari itu juga langsung berangkat ke plasa telkom, niat mau bayar. Apesnya, sampe plasa telkom, ternyata akses speedy gua bukan diblok, melainkan terputus beramai-ramai sejabodetabek.. Sistem plasa telkom juga mati total, jadi same waktu yang ga ditentukan para pelanggan telkom speedy ga bisa bayar tagihan ataupun ngajuin klaim. Ya, gua juga mau sekalian ngajuin klaim, awal konek speedy gua tanggal 3, tapi ko udah ada aktifitas internet semenjak tanggal 2. Tapi sayangnya, layanan telkom hari itu (sampe sekarang) terhenti. Padahal dari tempat gua tinggal sekarang ke plasa telkom tuh jauh banget, dan hari itu (1/2/07) untuk ke plasa telkom tuh gua harus ngelewatin 6 titik banjir! Apes emang!. Udah harus nerjang banjir, sampe ke tujuan malah ga ada hasil!
Dan hari ini, karna dorongan yang kuat tuk berinternet ria. Dengan terpaksa gua harus tunduk sama dial up yang Cuma dapet 36 kbps!!!. Sebetulnya sih gua males banget harus make dial up, udah lelet, mahal pula (sembilan rebu sejam). Tapi mau gimana lagi..? sebetulnya sih, radius 10 kilometer dari kamar busuk ini ada 4 warnet. Gobloknya, dari 4 warnet itu, Cuma satu yang ga make provider telkom speedy, dan itu pun selalu penuh. 3 warnet yang lainnya tutup karna provider yang dipake juga telkom speedy. Jadi yah… kali ini gua tetapin kalo gua juga termasuk sebagai korban banjir tak langsung atau sebagai korban banjir pasif.
Dipikir-pikir, masih beruntung lah gua. Cuma jadi korban secara pasif. Kalo ngeliat di berita, kadang suka trenyuh ngeliat korban banjir beneran. Rumah dan segala isinya pasti basah. Belum lagi harus tinggal di tenda tenda darurat yang walaupun besar tapi kan harus diisi sekian puluh orang lainnya yang juga kena banjir, dan gua yakin tempat itu ga senyaman rumah asli mereka yang walaupun kecil, tapi kini lagi kerendem.
Kenapa setiap tahun harus ada banjir di kota Jakarta dan sekitarnya? Masa sih waktu setaun ga cukup untuk mikirin persoalan ini. Gua pernah baca, kalo datangnya banjir justru bikin seneng mereka yang terlibat langsung dengan dana penanggulangan banjir. Wajar aja, kalo banjir ga ialng-ilang. Mereka-mereka yang dipercaya untuk menanggulangi banjir adalah orang-orang yang gila uang. Mereka ga peduli dengan susahnya orang kecil, yang mungkin udah jadi langganan banjir. Kenapa? Kenapa orang-orang yang terlibat langsung dengan dana penaggulangan banjir justru senang dengan datangnya banjir. Mungkin banjir selalu membawa rejeki mendadak ke kantong mereka! Duit korupsi dibilang rejeki, mati aja lu!.

Iklan

2 Komentar

  1. mpokb said,

    lha ini sekrang udah mulai surut.. semoga cepat pulih deh. capek juga kalo macet muluk.. 😦

  2. venus said,

    matinya cuma sehari kan? besokannya udah nyala lagi kok. ga tau deh kalo di tempat elu

    tapi iyah, banjir bener2 nyusahin. bikin pusing 😦

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: