Ngekost

19 Juni 2013 at 12:21 pm (opini)

Kalo diitung-itung, gua tinggal di Jakarta ini udah lewat dari setaun. Dan pindah kostan udah 5x. Kostan gua pertama, di sekitaran Karet. Kost disitu karna ada temen gua dari Jogja (yang interview gua di Jogja dulu, dan sempet gua ceritain di blog ini juga) kerja di Jakarta dan kebetulan, di sekitaran Karet itu. Perbulannya 400ribu, untuk ukuran kost-kostan di tengah metropolitan ini, harga segitu termasuk standart untuk kamar dengan kualitas seadanya. Ada 4 kamar di lantai atas itu. Partisi kamarnya pake triplek, kecuali yang di pojok, setidaknya masih ketemu sama beton.

Semua kamar terisi. Depan kamar, ada bapak bersama putrinya, di samping kanan komplotan pedagang entah dagang apa -tapi ada 4orang. Dan satu kamar lagi, entah siapa. Entah perempuan atau laki-laki, ga pernah liat. Dan kamar mandi yang cuma satu, harus berbagi dengan mereka yang berjumlah kurang lebih 10orang itu. Untuk pertama kalinya gua merasa beruntung dengan kebiasaan gua bangun ‘agak’ siang, ga harus antri karna mereka semua udah mulai berangkat beraktifitas.

Konyolnya, di beberapa hari pertama baru sadar kalo itu triplek kamar “kami” ada banyak bolong. Ketauanya pas matiin kamar sebelum tidur, ada banyak cahaya dari kamar sebelah masuk celah celah itu. Beuh! temen gua langsung inisiatif untuk nutup celah itu pake isolasi item. Tapi…. beberapa hari kemudian ga cuma pake isolasi, tapi diganti jadi koin yang digantung di isolasi itu dengan fungsi bisa dibuka-tutup tergantung kemauan “kami”. Kelakuan itu didasari dari pengalaman temen gua yang ketika libur, mendengar suara berisik dari kamar sebelah dan rasa penasarannya itu membawanya melihat langsung tingkah ABG di Jakarta ini. Anak bapak kamar sebelah itu masih SMA, kisaran umur 16-18 taunan. Dan hari itu, anak sang bapa membawa seorang laki laki ke kamarnya, dengan buku yang masih terbuka, temen gua melihat perempuan itu juga turut membuka bajunya dan membiarkan dadanya di*sensor* oleh teman lelakinya itu. Semenjak itu tambalan kamar ngga cuma isolasi, tapi juga koin. Yang sayangnya, dari beberapa kali temen gua mergokin hal itu, ga pernah sekalipun gua liat langsung :p.

Baca entri selengkapnya »

Iklan

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar