Jojga – KA Progo, Lempuyangan

20 Maret 2014 at 12:02 am (opini)

Gambar

Setelah kurang lebih 5 taun ga mampir mampir ke Jogja, awal bulan lalu akhirnya bisa sempetin mampir. Niatnya sih mau berbulan madu gitu sama bini yang baru aja dinikahin, sengaja ngajak doi berangkat pake kereta ekonomi yang dulu biasa gua pake. KA Progo namanya. Dengan tujuan, gua pingin kasih liat bini gua apa yang dulu gua rasain selama bulak balik Jakarta-Jogja sebelum nikah (bahkan sebelum pacaran!!) sama dia. Gua pingin dia ngerasain betapa ngenesnya kereta kelas ekonomi, yang sumpah demi apapun gua anggap ga manusiawi. Panjang kalo gua harus cerita kenapa gua bisa bilang itu ga manusiawi.

Dari awal beli tiket aja gua udah ngerasa beda. Bayangin aja, ternyata beli tiket kereta ekonomi sekarang bisa ONLINE dengan banyak media pembayaran, baik itu kartu debit ataupun kredit dan bahkan bisa pilih mau duduk dimana. Dulu, sumpah demi apapun gua ga pernah beli tiket yang harganya 38rebu perak. Kalopun harus beli, itu berarti gau bawa cimeng dan itu berarti harus ngantri atau beli di calo. Sekarang? Gua rasa ga akan bisa beli tiket sembarang, sekalipun masih ada calo, itu berarti tuh calo ada main sama orang dalem.

Dulu, untuk ke Jogja itu modal gua cuma 15rebu perak kalo lagi ada duit. So, kenapa bisa gua cuma harus keluar 15 rebu perak? Itu karna korupsi masih sangat amat merajalelas sekali dari semua tingkatan. 15rebu itu gua keluarin ga sekaligus, tapi per 5 rebu perak. Jadi, selama perjalanan ke dari Jakarta ke Jogja (stasiun Lempuyangan) itu ada 3x pemeriksaan. Kalo ga salah setelah stasiun Cirebon, Purwakarta dan Kroya. Setiap kali pemeriksaan, cukup kasih masinis yang meriksanya 5000 rupiah, lo aman. Mau lebih ekstrem? Pura pura dagang, Aqua ke, apa ke.. , atau kalo mau lebih ekstrem lagi, lo bisa duduk di pinggiran Lok terdepan. Ya, terdepan. Itu berarti lo ga punya atap dan tarohannya mati (gua pernah beberapa kali, bahkan sempet sempetnya sambil nyimeng :p).

Sekarang harga tiketnya udah 80ribu (karna beli online, ada biaya tambahan yang gua lupa apa aja). Dan ketika gua bener bener berangkat pake tuh kereta, gua terkesima. Masuk stasiun pun teratur. Padahal dulu, gua biasa lewat pintu samping Stasiun Senen tanpa harus ngelewatin pemeriksaan karcis di gerbang depan. Sekarang bahkan ternyata harus kasih liat KTP dulu untuk disamakan identitasnya dengan identitas di tiket yang dibeli untuk bisa masuk ke peron.

Di dalam kereta, semua penumpang sekarang dapet kursi. Bahkan ga ada satupun penumpang yang duduk di lorong gerbong. Padahal dulu, jangankan di lorong gerbong, yang tidur dibawah kursi aja banyak. Intinya udah nyaman, ga penuh sesak dan semua penumpang duduk di kursinya masing-masing.

Belum lagi soal asongan. Ga ada satupun asongan yang masuk dalam gerbong atau bahkan di setiap stasiun yang kebetulan berenti, ga ada satupun asongan yang nawar-nawarin dagangannya. Satu satunya pedangan yang ada dalam kereta, ya emang orang keretanya. Semacam pramugara/i lah di pesawat, mereka bawa gerobak yang berisi makanan dan ditawarin ke penumpang dengan catatan, ga gratis. Lo harus bayar untuk itu.

Belum lagi soal kebijakan pemberhentian kereta. Dulu, seinget gua hampir di semua stasiun kecil ataupun besar selama perjalanan, KA Progo selalu berenti dan bahkan, kadang malah harus nunggu lama untuk kereta bisnis biar duluan. Jadi, sekalipun kereta ekonomi sampe di stasiun Cirebon duluan, itu kereta harus nunggu kereta bisnis/eksekutif lewat dulu baru dia bisa jalan. Nyakitin kan? Sekarang, cuma di stasiun besar aja KA Progo berenti.

Sesampainya di Lempuyangan, hati ini terasa bergetar. Selain karna takjub dengan reformasi total sistem perkeretapian, hati ini bergetar karna sudah terlalu lama tidak menginjak tanah Jogja. Setelah 5 tahun, akhirnya bisa datang lagi -dan tidak sendiri, kali ini membawa istri.

Gambar

Gambar

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar