Intermezo

11 September 2015 at 1:20 am (opini)

Dulu, kalo mau ke Jogja langsung berangkat se engga punya duit pun. Ada gaya baru malam atau progo -kelas teri yang kasih celah korupsi banyak pihak. Mau bayar di atas atau kucing kucingan. Bebas. Yang penting jangan berharap untuk duduk, sukur sukur dapet slot di bordes. Atau berdiri di pinggiran lok kepala kereta juga boleh kalo rame atau bahkan berdiri sampe ketiduran di toilet yang busuknya seanjing anjing pun kadang jadi opsi.
 
Kereta jalan dengan gerbong yang sumpek. Manusia manusia kere berdesakan. Bordes penuh, kursi apalagi. Bahkan seluruh kursi kolongnya terisi orang dan atau barang. Orang dan barang seakan ga ada beda. Toilet? Kadang ada manusia normal yang merasa mentok cukup berdesakan di bordes, tapi banyak juga yang pilih opsi berdiri di toilet yang busuknya setengah seanjing anjing, ga jarang banyak juga yang ketiduran.
 
Kadang ada rasa kangen sama semilir deras angin lajunya kereta dengan gemuruh mesinnya. Berdiri di pinggir pintu gerbong, angin deras nerpa nerpa. Belah malam dan tanpa harus nengadah pun, kadang bentangan bintang depan mata. Angin deras nerpa nerpa, asal jangan ujan itu jadi momen yang asik di tengah kereta kere.
 
Awas jangan lupa, masinis 3x periksa, hadir setelah mampir di Cikampek atau Cirebon dan Purwokerto dan terakhir Kroya. Boleh kucing kucingan, atau bayar goceng. Atau mau pura pura dagang pun boleh, modalnya cukup beli 3 botol mineral, teriak teriak deh kalo masini mau lewat. Mengamen pura pura pun bisa, kalau ribet bawa gitar cukup modal harmonika. Praktis, yang penting mentas pas masinis lewat.
 
Prupuk, Bumi Ayu, Purwokerto, Kroya, Kebumen, Prembun. Seolah kata yang akrab walau hanya melintasi kotanya. Jangan harap kereta melega, turun 1 naik 10, turun 10 naik 100. Dan kereta kere kelas teri ini hampir berenti di setiap stasiun. Kadang harus rela diduluin sama kelas bisnis. Padahal nyampe duluan, tapi harus nunggu bisnis lewat dulu, kere baru boleh lewat.
 
Mendekati pagi biasanya udah deket ke Jogja. Kalo naik Gaya Baru Malam, jangan terusin tidur kalo ga mau kebawa sampe Surabaya. Naik Progo aman, mentok di Lempuyangan, bukan Tugu. Tugu jelas bukan untuk kelas kere. Tugu cuma untuk pebisnis keatas, kebawah ngga.
 
Sampe Lempuyangan, terserah mau ngapain. Muter muter naik beca atau jalan kaki sampe Malioboro pun oke. Terserah mau ngapain, jadi gembel sesaat atau sempet sempetnya kepikiran untuk mampir di kios sewa buku sekedar numpang baca ngabisin waktu, atau bengong ga jelas di perempatan Benteng Vredeburg juga silahkan.
 
Yang penting, pantau jalan Pajeksan. Kalo Pade udah keluarin meja, itu artinya sudah terima tamu. Semoga kepala ayamnya udah ada. Segelas dua gelas pembuka aja dulu, sambil ngobrol ngobrol ringan sama siapapun yang sedia. Awas jangan bablas, inget kalo niat cuma sehari kereta pulang arah jakarta jam 9. Jangan telat. Untuk kemudian kembali mengulang cerita yang bahkan belum genap 24 jam sebelumnya, kearah sebaliknya. Percayalah, tetap sama.
 
Kalopun ditinggal kereta, jangan ragu untuk balik ke Pajeksan. Semakin larut, biasanya semakin asik. Segelas dua gelas pembuka aja dulu, sendiri pun tak apa. Perlahan frekuensi saling mengikat, dan dari yang bengong sendirian mendadak bisa ketawa ketawa, nyanyi nyanyi, bahkan jingkrak jingkrak entah sama siapa. Seolah sahabat yang lama ngga ketemu dan saling berbagi pengalamannya masing masing.
 
Ga usah pikirin mau tidur dimana, Lempuyangan luas. Mau pilih tidur di peron atau mushala? atau di gerbong kosong juga boleh. Semua gratis. Tis.
 
Bangun tidur, kembali mengulang yang bahkan belum genap 24jam sebelumnya. Mau baca baca di kios sewa buku atau bengong ga jelas di benteng Vredeburg juga silahkan.
 
Yang penting, pantau jalan Pajeksan. Kalo Pade udah keluarin meja, itu artinya sudah terima tamu. Semoga kepala ayamnya udah ada. Awas jangan bablas, inget kereta terakhir ke jakarta jam 9 teng. Kalau telat, silahkan mengulang, lagi.. lagi.. dan lagi.
 
Dan mendadak anak nangis, bangun. Ngingetin bapanya untuk ngga terjebak masa lalu.

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar