Ngekost

19 Juni 2013 at 12:21 pm (opini)

Kalo diitung-itung, gua tinggal di Jakarta ini udah lewat dari setaun. Dan pindah kostan udah 5x. Kostan gua pertama, di sekitaran Karet. Kost disitu karna ada temen gua dari Jogja (yang interview gua di Jogja dulu, dan sempet gua ceritain di blog ini juga) kerja di Jakarta dan kebetulan, di sekitaran Karet itu. Perbulannya 400ribu, untuk ukuran kost-kostan di tengah metropolitan ini, harga segitu termasuk standart untuk kamar dengan kualitas seadanya. Ada 4 kamar di lantai atas itu. Partisi kamarnya pake triplek, kecuali yang di pojok, setidaknya masih ketemu sama beton.

Semua kamar terisi. Depan kamar, ada bapak bersama putrinya, di samping kanan komplotan pedagang entah dagang apa -tapi ada 4orang. Dan satu kamar lagi, entah siapa. Entah perempuan atau laki-laki, ga pernah liat. Dan kamar mandi yang cuma satu, harus berbagi dengan mereka yang berjumlah kurang lebih 10orang itu. Untuk pertama kalinya gua merasa beruntung dengan kebiasaan gua bangun ‘agak’ siang, ga harus antri karna mereka semua udah mulai berangkat beraktifitas.

Konyolnya, di beberapa hari pertama baru sadar kalo itu triplek kamar “kami” ada banyak bolong. Ketauanya pas matiin kamar sebelum tidur, ada banyak cahaya dari kamar sebelah masuk celah celah itu. Beuh! temen gua langsung inisiatif untuk nutup celah itu pake isolasi item. Tapi…. beberapa hari kemudian ga cuma pake isolasi, tapi diganti jadi koin yang digantung di isolasi itu dengan fungsi bisa dibuka-tutup tergantung kemauan “kami”. Kelakuan itu didasari dari pengalaman temen gua yang ketika libur, mendengar suara berisik dari kamar sebelah dan rasa penasarannya itu membawanya melihat langsung tingkah ABG di Jakarta ini. Anak bapak kamar sebelah itu masih SMA, kisaran umur 16-18 taunan. Dan hari itu, anak sang bapa membawa seorang laki laki ke kamarnya, dengan buku yang masih terbuka, temen gua melihat perempuan itu juga turut membuka bajunya dan membiarkan dadanya di*sensor* oleh teman lelakinya itu. Semenjak itu tambalan kamar ngga cuma isolasi, tapi juga koin. Yang sayangnya, dari beberapa kali temen gua mergokin hal itu, ga pernah sekalipun gua liat langsung :p.

Baca entri selengkapnya »

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar

2 Minggu Ini

29 April 2013 at 1:42 am (opini)

Bisa ditebak, niat hanyalah niat progresnya nol. Dari dulu niat aktif ngeblog, tetap saja…. sampe sekarang seakan tidak punya waktu. Bukan masalah waktu gua rasa, tapi diri ini sepertinya punya masalah dengan yang namanya RUTINITAS. Ya, mungkin emang cuma mesin berperawatan baiklah yang bisa menjalankan rutinitas dengan stabil. :p
Anyway, 2 minggu ini emang lumayan banyak kerjaan. Dari mulai urusin bisnis (melempem) yang ga maju-maju, sampe ke bantu bantu lgn migrasi websitenya.
Dan sebetulnya ada beberapa tutorial kerjaan kantor yang mau gua buat. Kantor kasih pr untuk bikin grafik, data mentah nya fomat dbf, yang ternyata gua tau itu adalah database jadul yang gua temuin pas pertama kali belajar komputer di kings dulu. hampir 12 tahun yang lalu. Kebayangkan betapa jadulnya program yang dipake nih kantor :p
Ya…. ga programnya, ga sistem komputerisasinya: sama sama jadul. Sayang aja gua ga punya akses buat ‘format’ semuanya. Sistem sharing file yang standart, server puluhan juta yang cuma dipake buat sharing file, nih kantor emang kebanyakan duit kali yah. Server DELL masa dipake buat sharing file to?? pake pentium 3 juga itu bisa Entah emang kebanayaka duit atau pekerja sebelumnya yang asal-asalan. Entalah.
Dan jujur, kerja disini tuh kadang emang bikin takut. Bukan takut sama kerjaannya, tapi lebih ke…. apa yah yang enak nyebutnya? Intinya disini gua lihat kaya ABS atau Asal Bos Senang.
Ups, nape jadi curhat soal kerjaan?
Sudahlah, lebih baik tidur. Besok ga boleh telat.. (sepertinya biasa, mungkin cuma niatan doang. telat mah tetap :p)

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar

Madre

29 Maret 2013 at 10:19 am (opini)

Pertama liat trilernya, jujur agak mengecewakan. Karna gua pikir ga sesuai dengan yang ada di novelnya. Tan Sen, diperanin sama Vino Sebastian dengan gimbal yang janggal (ketara wig banget) agak sedikit turun ‘wibawa’nya :p. Ditambah dengan Mei, yang dari trilernya aja kurang Chinesse buat gua mah. Malah cenderung kejawaan. Dan ternyata emang bener, cerita di filmnya adagk berubah dengan yang ada di novelnya.

Setelah memaksa cewe gua untuk langsung nonton film itu, melucurlah gua ke Atrium Senen yang ternyata harga tiket bioskopnya naik -untung baru gajian :p.

Agak sedikit kecewa sih dengan cerita di filmnya yang melenceng. Tan Sen, berubah karakternya. Di benak gua dari novelnya, Tan Sen itu cenderung pendiam, tapi di filmnya berubah jadi agak cengengesan walau tetap urakan. Ya, untung berubah karakternya, sebab kalo ngga, gua rasa karakter Tan Sen dalam benak gua itu ga pantes diperanin sama Vino. jadi agak sedikit ‘cemen’.

Mei. gua ngabayanginnya cantik banget. High class dan Chinesse. Dan di filmnya pun cantik banget, dan ternyata wajah orientalnya pun ada. Awalnya gua liat ko kejawa-jawaan, tapi setelah diliat dengan seksama ternyata punya wajah oriental yang khas dan kental. Senasib sama Tan Sen, agak berubah karakternya. Ga segesit dari yang ada di novelnya.

Ya.. film ini tuh gua bilang ga bisa dibilang ‘diangkat’ tapi lebih tepatnya ‘;disadur’ dari novelnya. Para jompo di balik toko roti Tan De Bakker pun berubah karakternya. Mungkin ini improvisasi. Lah Madre kan cuma cerpen. Singkat. Dan ketika dijadiin film mungkin memang harus digituin. Diperpanjang. Jadi tambah sana tambah sini. Ga ada Mei sampe nyemperin Tan Sen di Bali. Ga ada pemain biola yang mendadak minta Tan de Bakker idup lagi. Ga ada Tan Sen ikutan meeting. Ga ada cerita kalo Mei sebetulnya udah mau nikah. tapi yang pasti, kisah cinta antara Tan Sen dan Mei memang agak sedikit ngegantung. Baik di novel atau di filmnya, keliatan banget kalo masih gantung.

Overall, secara film ini bagus. Karna ini gua bilang disadur dari novel Madre, jadi ga rasa ga bisa banding apple-to-apple antara novel dan filmya. Tapi jujur, gua ngeliat film Perahu Lertas ko agak aneh yah. Pake acara di sekuelin pula.

Mungkin emang susah yah bikin film yang diangkat dari novel agar bisa sempurna sesuai novelnya. Lagian kan emang beda, antara baca dan visual. bayang benak orang tuh beda. Jadi gua rasa, kekecewaan gua kalo liat film yang diangkat dari novel (yang udah gua baca tentunya) karna apa yang gua bayangin tuh berubah. Sama halnya kaya kalo kita mau sesuatu, tapi sesuatu itu ga sesuai dengan yang kita harapkan. Pasti ada sedikit kecewa.

Permalink 1 Komentar

Lewat Hati

19 Maret 2013 at 1:18 am (opini)

Tuhan mempertemukan kita dengan cara yang ajaib,
Toh mungkin memang Dia suka dengan cara seperti itu
Tentang wahyu yang entah bagaimana caranya nabi kita bisa lihat di gua hira
atau tentang undangan ajaibNya ke langit ketujuh lewat buraq

Dan kita, dipertemukan antara dua sinyal
1 dan 0
iya atau tidak

Lewat sinyal analog dan digital berbagai media
tembaga, dan bahkan sekedar gelombang elektromagentik

Ya, sinyal sinyal kasat mata itu telah berkontribusi

Dekriptor finalnya mungkin hati

Hati kita lah yang menerjemahkan pesan Tuhan itu

-Galur, tengah malam

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar

Mendadak Melow

15 Maret 2013 at 1:21 am (opini)

Mungkin gara gara dengerin 4.20 -Aku tenang, iramanya menyentuh. Berkali kali putar lagi, lagi dan lagi. Seperti biasa, Youtube menawarkan bermacam yang serupa. Ipang jadi pilihan (ini dan ini). Lagi lagi mendayu, walau tidak secengeng band pasaran.

Dipikir pikir lama juga ga ngerasain kaya gini. Nikmat? mungkin..

Ah, sudahlah. Ditengah gelap pun, serasa ga ada pantes pantes nya melow berlama lama. Mending tidur, siapa tau mimpi nyimeng :p

#Cimeng mana cimeng…

Berlari lari di taman mimpiku, imajinasi telah menghanyutkanku
mimpiku sempurna, tidak seperti orang biasa
Aku berbeda, aku berbeda…

4.20 – Aku Tenang.

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar

« Previous page · Next page »